Travel Planning and Safety Tips

No matter what your destinations but it is very important who's your side!

Journey to Garut : Saito San Diary

Tapi, jangan lu kira kita bakal ngomongin masa penjajahan Jepang disini atau lu kira kita bakal ngomongin Doraemon sama Nobita yang gak gede-gede dari pertama mereka nongol di 30 taun yang lalu nyampe sekarang (tetep aja Nobita sekolah nya di SD). Disini kita bakal ngomongin perjalanan Mr. Saito dan kawan-kawan yang jalan-jalan ke daerah Garut dan sekitarnya.

By the way, kenalin nama gue Gege, Gue cowok asli Garut, gede di Garut, sekolah di Garut, kerja di Garut, makan, minum, maen, kayang, salto nyampe jumpalitan di Garut juga, karena itu  Gue cinta banget sama kota adem ayem ini, jauh dari huru hara, tawuran anak sekolah, ataupun tawuran cewek-cewek rebutan baju diskon di mall. Ya, karena Garut adalah kota kecil dengan jutaan keindahan alam, ratusan nikmatnya makanan sunda, puluhan tempat menginap nyaman dan beberapa cabe-cabean yang seharusnya gak gue sebutin. 



Gue adalah salah satu crew HDG team yang tempo hari jadi team advance buat rombongan Mr.Saito atau gue panggil Saito San (baca:Sang yang berati tuan Saito di Bahasa Jepang). Okey lads, sekarang gue bakal cerita tentang serunya perjalanan mereka mengitari Garut, Salawu nyampe nonton Adu Domba.

7 November 2015
Sekitar jam 10 pagi, Gue sama Yanyan juga Dania udah standby di area Wisata Candi & Situ Cangkuang yang ada di Kecamatan Leles, Garut. Sesuai rundown, Saito San dan rombongan bakal nyampe sekitar jam 10.30. Gue dan kedua teman yang gue sebutin tadi udah siapin segala kebutuhan mereka, dari mulai akses masuk mini bus yang mereka pake, tempat parkir nyampe guide local yang bakal ngasih sejarah lengkap tentang Wisata Candi & Situ Cangkuang.


Jam 10.30, Saito San dan rombonganpun tiba di Candi & Situ Cangkuang. Gak nyangka banget, ternyata Saito San masih inget gue, karena tahun sebelumnya dia pernah kunjungan wisata ke Garut dan ditemenin Gue. "How are you, Ge?" tanya Saito San dengan logat jepang yang balapan sama gaya bicara kakek umur 70 taunan (bingung kan? agak susah dicerna memang).  "I'm fine Saito San, How about the trip?" tanya Gue penuh ragu dia ngerti apa gak sama bahasa Inggris dengan logat Uganda tambah logat orang yang stroke ringan ..hahahahha .. gak gak ..Selama ini bahasa Inggris gue alhamdulillah masih dimngerti orang normal.

Perjalanan wisata Candi & Situ Cangkuang pun dimulai. Yanyan dan Dania yang punya skill Japanese mulai cuap-cuap dengan rombongan Saito San dan Gue celingak celinguk nyoba mencerna bahasa Jepang yang gue pengen ngerti dan alhasil gak ada satupun conversation yang gue bisa ngerti dan yaaa cuman cengar cengir aja.

Rombonganpun mulai menaiki rakit (perahu kayu kecil yang dipake buat nyebrang di danau atau situ Cangkuang), setelah melewati Danau atau Situ Cangkuang, di area Candi udah standby Guide local Cangkuang yang siap menjelaskan sejarah tentang tempat wisata ini. Kang Iwan, guide local di Cangkuangpun mulai memperkenalkan diri pake bahasa Inggris walaupun beberapa orang ada yang gak bisa bahasa Inggris, Dania dan Yanyan mencoba buat ngejelasain dalam bahasa Jepang.

Di Kampung Pulo, tempat adanya Candi Cangkuang, Rombongan Saito San mulai berfoto-foto sambil mendengarkan berbagai penjelasan sejarah yang disampikan Kang Iwan. Saito San adalah ketua rombongan sekaligus peserta yang paling kritis, kritis selalu bertanya setiap Kang Iwan yang nyoba ngejelasin sejarah Cangkuang. Saito San seorang detailisme (maksud gue perntanyaannya selalu detail, hehe).



Bukan orang Jepang, kalo gak on time. Yaa, semua selalu sesuai rundown. Hati-hati kalo jdi Tour Leader buat orang Jepang, kalo lu lelet kemungkinan besar lu bakal ditinggal atau malah lu yang bakal jadi tamu dan tour leader nya si orang Jepang itu. Jam 12.00 siang kita bersama rombongan meluncur menuju Rumah Makan Pujasega buat makan siang. Sekitar 30 menitan, kami nyampe di Rumah Makan yang terkenal di kota Garut itu. Waktu itu hujan lumayan gede, guepun dengan semnagat nganter satu persatu rombongan Saito San pake payung yang udah disiapkan. Nah, yang perlu lu tau kebiasaan Saito San sama rombongan itu  wajib ada Bir atau minuman beralkohol kalo udah makan makanan berat. Gak tahu biar apa, mungkin Gak minum Bir setalah makan kayak sayur tanpa garam, kaya mbak Inul gak goyaang .. *hobbaaaah hehehe.

Di luar hujan masih turun deras, tapi apa daya Rundown mesti terus jalan. Beberapa rombongan masuk ke area oleh-oleh dodol Garut yang ada di pinggir Rumah Makan Pujasega. Abis belanja oleh-oleh, merekapun siap-siap cabut ke Kampung Naga yang ada di Kecamatan Salawu, Tasik. 60 menit perjalanan dilewati di tengah hujan deras, untungnya nyampe di Kampung Naga hujan udah mulai reda. Di sana, udah ada Kang Cucu yang siap nemenin Wisata Kampung Naga. Mesti lu tau juga, Wisata Kampung Naga cukup menguras energi kita, soalnya kita bakal ngelewatin ratusan anak tangga yang ada di Kampung peninggalan Islam ini. Memang gak aneh, walaupun Saito San sudah di umur 70an, dia masih kuat lewatin ratusan anak tangga dan masih aja kritis nanya-nanya detail sama Kang Cucu, guide local Kampung Naga. Yanyan dan Daniapun gak lupa coba ngejelasin dengan bahasa Jepang ke rombongan yang lain.



Di tengah-tengah perjalanan, hujan turun lagi. Saito San dan rombonganpun agak riweuh ngadepin hujan, soalnya ada 2 anak kecil yang kesenengan liat ujan turun. Emak Bapaknya pake payung, laah anak kecil malah ketawa-ketawa sambil lari-lari ngelewatin tangga.

Abis Wisata Kampung Naga, kita langsung menuju Fave Hotel Garut buat check in. Disini tamu bakal istirahat plus dinner. Sesampai di hotel, Yanyan, Dania dan gue langsung siap-siap buat Dinner. Agak riweuh memang, karena Saito San minta disipan birthday party buat 2 orang rombongan dan 1 pasang suami-istri yang kebetulan lagi wedding anniversary. Dinner kita malem itu disiapin di Charlie Chaplin, satu cafe tempat nongkrong anak Garut yang cukup nyaman. Ada secuil problem waktu itu, apa coba? Bir jadi masalah kita sekarang!. Kenapa? Bukan karena Bir nya abis. Tapi di tempat makan kita gak boleh minum Bir atau minuman beralkohol. Saito  San sempat sedikit komplain, tapi kita langsung atasin dengan ngasih Resto hotel untuk bitrhday party-nya mereka. Saito San pun tersenyum di depan Gue yang sudah rancucut (means:basah kuyup).

Dinner pun selesai, Saito San udah mulai nanya-nanya Bir dan minuman nya. Gue anter langsung ke area resto hotel yang udah dikasih dekorasi minimalis. Saito San pun senyam-senyum lagi. "Pintar yaa Pintar" ucap Saito San dengan senyum kecil mirip Pak Guru Nobita di Doraemon. Yaa, emang Saito San paling sering nyebut "Pintar" sama "Tidak Pintar". Dia bilang "Pintar" kalo dia puas sama yang dia dapet, nah kalo dia bilang "Tidak Pintar" berarti dia kurang puas.

Saito San sama rombongan pun sudah bawa baju adat Indonesia dan Saito San minta gue bantu pakein baju ke temen-temenya, yang sebenernya gue gak ngerti cara pake nya. Yaa, akhirnya gue bantu dengan sedikit sentuhan Ivan Gunawan eiim. Setalah pake baju adatnya, Saito San dan rombonganpun menikmati birthday party sambil nyanyi-nyanyi yang gue gak ngerti. Sekitar jam 12 malem mereka baru beres, sambil teler-teler mereka balik ke kamarnya masing-masing dan gak lupa kita ingetin buat bangun pagi dan siap-siap buat lanjutin wisatanya.

8 November 2015
Ready for Ram Fighting !

Yups, hari ini kita bakal nonton Adu Domba plus Pencak silat. Jam setengah 8, Saito San dan rombongan udah breakfast dan siap check out dari Fave Hotel. Kita udah siap jalan ke Desa Wisata Kampung Ciburial yang ada di Samarang, Garut. Ciburial ini salah satu Desa yang punya konsep Wisata Seni & Budaya Sunda. Uniknya, Desa ini dikelola langsung sama warga setempat. Keren Kan?!. Sebenernya selain Adu Domba sama Pencak Silat, kita juga bisa liat cara pembuatan batik tulis dan batik cap atau juga kita bisa liat kaulinan budak sunda di Desa ini.

Saito San dan rombongan berenti di area parkir yang udah disiapin dan mereka harus pake angkutan pedesaan buat menuju Desa Wisata Kampung Ciburial. Mereka disambut musik-musik Sunda yang bikin Saito San bilang (lagi) "Pintar yaa". Sebelum kita nonton pertunjukan Adu Domba, kita nonton dulu Pencak Silat. Pencak Silat yang ditampilin ini mewakili Seni Bela Diri Sunda, bukan berantem asli.

5 pasang domba alias 5 pasang petarung udah disiapin buat tempur di depan Saito San dan rombongan. Di setiap pertandingan ada 1 wasit yang bakal ngatur pertandingan. Tapi disini kita coba menonjolkan keseniannya saja, gak nyari Domba mana yang menang atau kalah. Wasitpun joged-joged soalnya di setiap pertandingan pasti diiringi musik sunda yang bikin kita pengen goyang.

Pertandingan pun beres, tapi sebelum beres, Saito San minta pertandingan tambahan. Yaa minta tambahan sambil Saito San ikut joged-joged bareng wasit di tengah pertandingan. Saito San emang sedikit berbakat buat jadi penari hehehe. Saitu San dan rombongan ngasih sedikit donasi buat pengelola Desa Wisata ini.

Sebelum pulang, Saito San ngomong "Adu Bagong?" sambil alisnya mengkerut. Waah ternyata pengetahuan Saito San tentang budaya Sunda lumayan dalem juga. "Yaa Saito San, next year I will show it yaa" jawab gue sambil senyum biar dia maen lagi ke Garut taun depan hehehe. "I keepp your word yaa" balas Saito San. Gue doain aja mudah-mudahan aja Saito San panjang umur dan sehat selalu biar bisa balik lagi ke sini yaa.

Penulis : Ganjar Gaurisangkar Manager Marketing CV Hotel di Garut lebih sering dipanggil Gege termasuk kategori bujang nyaris lapuk yang lihai merayu dan pandai menggoda, pecinta ulung, agak kalem, cukup sabar, tahu kapan injak rem dan over gigi. Kepiawaiannya membuat para wanita lupa daratan, lupa lautan dan lupa langitan sudah puluhan korban keganasan tutur katanya  bersilat lidah berpencak kata yang bergelimpangan dari mulai anak perawan kinyis-kinyis sampai Janda Muda matang manggis, mungkin itu yang menyebabkan lelaki ini memilih, dipilih dan terpaksa menjadi Manager Marketing HdG Team. Saat ini dia mengaku sudah menemukan dermaga dan pelabuhan terakhir petualangan cintanya ... walaupun kami masih ragu dan bimbang untuk percaya ;)

Share on Google Plus

About Hdg Team

HdG Team Trip Planner, Wedding dan Event Organizer, Pendamping Wisata Garut Terpercaya dan Paling Berpengalaman dibawah naungan CV Hotel di Garut.
    Blogger Comment

0 comments:

Post a Comment